e-AWB - Jawaban untuk Industri Kargo Udara Paperless Tips perjalanan yang aman, nyaman dan murah - Teknologi Angkutan Darat, Laut dan Udara: e-AWB - Jawaban untuk Industri Kargo Udara Paperless

Kamis, 13 Agustus 2015

e-AWB - Jawaban untuk Industri Kargo Udara Paperless

Air Waybill (AWB) atau Surat Muatan Udara (SMU) adalah kontrak pengangkutan udara yang paling penting antara 'pengirim' (forwarder) dan 'pembawa' (airline). Sementara e-AWB, adalah kontrak elektronik atas pengangkutan udara  yang merupakan alternatif untuk kontrak AWB tercetak dikertas. Kontrak elektronik pengangkutan dicapai melalui pertukaran data elektronik (EDI) pesan yang mengacu pada pertukaran dokumen bisnis dalam format standar bukan bentuk tradisional suart, kurir atau fax.
Industri kargo udara masih sangat bergantung pada dokumentasi kertas (Air Waybill) untuk pertukaran informasi bahkan dalam era elektronik hari ini.
Menurut IATA, setiap pengiriman internasional dapat memerlukan lebih dari 30 dokumen kertas yang berbeda. Alasan mengapa industri ini masih terpaku pada sistem lama cukup banyak: banyak dokumen angkutan tidak memiliki pesan standar, beberapa negara kunci masih mengandalkan dokumen fisik untuk bea cukai dan dalam banyak kasus tekanan keuangan membatasi kemampuan perusahaan untuk berinvestasi dalam infrastruktur Teknologi Informasi.
Dokumen kargo kritis
Menurut IATA, e-AWB bisa mendatangkan akurasi, kerahasiaan dan efisiensi. Industri ini berusaha untuk mencapai 100% e-AWB pada jalur perdagangan layak pada akhir 2018.
Mr. Joseph Notter, Operasi Wakil Presiden Saudia Cargo, mengatakan, "E-AWB berisi 80% dari data pengiriman untuk mengangkut pengiriman dari asal ke tujuan . Informasi ini diperlukan untuk menangani proses serta untuk bea cukai di banyak negara untuk menghitung kewajiban dan PPN dari pengiriman. "
Penyederhanaan prosedur angkutan udara
Mr. Jon Conway, DSVP, UEA Operasi Bandara, mengatakan, "Secara rata-rata, data AWB mengalami re-keyed delapan atau sembilan kali di seluruh siklus pengiriman. Kesalahan tidak bisa dihindari untuk terjadi dan kami membuang banyak waktu dan uang mengoreksi informasi yang tidak akurat. Hal ini telah mencapai titik dimana beberapa pihak berwenang pelanggan memberikan hukuman untuk data yang salah. Berbagi data elektronik membatasi peluang untuk kesalahan manusia dengan menghilangkan kebutuhan untuk re-keying. " Secara keseluruhan, e-AWB memiliki banyak keuntungan, yang secara efektif dapat merampingkan proses kargo dalam waktu dekat, karena:
• Pengurangan biaya - Penghapusan biaya pembelian AWB kertas , mengurangi biaya cetak AWB, mengurangi biaya pengarsipan.
• Tinggi produktivitas - Penghapusan keying data yang berulang, akses real time untuk deteksi kesalahan AWB sebelum mengirimkan barang fisik, tidak ada waktu tunggu untuk pengolahan kertas AWB di meja penerbangan .
• keandalan Tinggi - Tidak ada risiko kehilangan dokumen dan mengurangi jumlah kesalahan.
• kepatuhan peraturan - Disahkan oleh perjanjian internasional yang mengatur transportasi kargo udara; kontribusi terhadap persyaratan pelaporan yang canggih.
• Lebih sedikit stakeholder - ini adalah langkah pertama menuju intervensi e-freight.
E-AWB menyederhanakan setiap langkah dari proses angkutan udara dengan mengurangi kemungkinan kesalahan atau kehilangan dokumentasi dengan AWB kertas karena pengurangan proses, yang memungkinkan berbagi informasi tentang pengiriman dengan satu sentuhan tombol dan menghilangkan kebutuhan untuk tempat penyimpanan fisik dokumen. Pindah ke e-AWB juga akan mempercepat proses akseptasi, sehingga lebih efisien bagi pelanggan di setiap langkah dari siklus kargo udara.
Perubahan positif
Dikembangkan bersama oleh IATA dan pemegang saham industri, e-AWB membawa perubahan positif yang signifikan terhadap industri penerbangan. Hal ini memungkinkan maskapai penerbangan untuk beroperasi dengan menggunakan data digital, memungkinkan mereka untuk menyediakan lebih banyak transparansi dan visibilitas kepada pelanggan. Ini membantu maskapai penerbangan untuk merancang ulang proses mereka sehingga memberikan layanan pelanggan yang tinggi dan mapan.
Joseph Notter menunjukkan, "e-AWB menjawab peningkatan kebutuhan dari Regulator for Advanced Cargo Information. Program-program seperti ACAS dan PRECISE mulai berlaku, Data Elektronik adalah suatu KEHARUSAN. Kertas AWB tidak dapat memenuhi persyaratan program keamanan tersebut. Oleh karena itu, adopsi awal e-AWB sangat penting. Hal ini juga sangat penting untuk GHA karena mereka saat ini orang-orang secara manual memasukkan hampir semua data FWB / FHL ke dalam sistem. Ini memakan waktu, tidak efisien, rentan terhadap kesalahan dan kuno. Menerima data ini secara elektronik dari maskapai / agen menghilangkan fungsi ini , sehingga mengurangi kompleksitas dan biaya dalam bisnis. "
IATA memperkirakan industri akan menghemat US $ 4,9 miliar per tahun sekali e-AWB diadopsi di seluruh dunia.
Tantangan ke depan
Inisiatif e-AWB telah diterima dengan baik oleh masyarakat penerbangan dan freight forwarding, mengingat manfaat yang membawa bisnis ke arah yang baik secara internal maupun eksternal untuk klien mereka. Bagaimanapun tantangan terbesar bagi industri ini adalah menerapkan siklus pengerjaan sepenuhnya secara  elektronik untuk kargo udara. Sekedar e-AWB, mengubah proses seperti pemesanan, rating, faktur, pembayaran dan pelaporan ke versi elektronik akan memastikan bahwa kargo udara memberikan produk yang efisien bagi pelanggan End-to-End.