Hak penumpang pesawat sesuai Peraturan Menhub No. 77 tahun 2011 Tips perjalanan yang aman, nyaman dan murah - Teknologi Angkutan Darat, Laut dan Udara: Hak penumpang pesawat sesuai Peraturan Menhub No. 77 tahun 2011

Kamis, 01 Maret 2012

Hak penumpang pesawat sesuai Peraturan Menhub No. 77 tahun 2011

Sebagai penumpang / calon penumpang pesawat udara mungkin ada baiknya anda tahu hak-hak anda. Peraturan Menhub No. 77 tahun 2011, dapat memberikan informasi yang cukup jika anda merasa ditelantarkan atau diperlakukan secara tidak adil oleh perusahaan penerbangan.
Jika ternyata anda merasa harus protes karena pesawat delay, cancel, atau kehilangan bagasi akan lebih mudah untuk berdebat jika anda paham aturannya, bukan ?
Berikut poin-poin penting yang perlu anda tahu :
Pasal 5
(1) Jumlah ganti kerugian terhadap penumpang yang mengalami
kehilangan, musnah atau rusaknya bagasi tercatat sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 huruf c ditetapkan sebagai berikut :
a. kehilangan bagasi tercatat atau isi bagasi tercatat atau bagasi
tercatat musnah diberikan ganti kerugian sebesar Rp. 200.000,00
(dua ratus ribu rupiah) per kg dan paling banyak Rp. 4.000.000,00
(empat juta rupiah) per penumpang; dan
b. kerusakan bagasi tercatat, diberikan ganti kerugian sesuai jenisnya
bentuk, ukuran dan merk bagasi tercatat.
(2) Bagasi tercatat dianggap hilang sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
apabila tidak diketemukan dalam waktu 14 (empat belas) hari kalender
sejak tanggal dan jam kedatangan penumpang di bandar udara tujuan.
(3) Pengangkut wajib memberikan uang tunggu kepada penumpang atas
bagasi tercatat yang belum ditemukan dan belum dapat dinyatakan hilang
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) sebesar Rp. 200.000,00 (dua ratus
ribu rupiah) per hari paling lama untuk 3 (tiga)hari kalender.



Pasal 10
Jumlah ganti kerugian untuk penumpang atas keterlambatan penerbangan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 huruf a ditetapkan sebagai berikut:
a. keterlambatan lebih dari 4 (empat) jam diberikan ganti rugi sebesar
Rp. 300.000,00 (tiga ratus ribu rupiah) per penumpang;
b. diberikan ganti kerugian sebesar 50% (lima puluh persen) dari ketentuan
huruf a apabila pengangkut menawarkan tempat tujuan lain yang
terdekat dengan tujuan penerbangan akhir penumpang (re-routing), dan
pengangkut wajib menyediakan tiket penerbangan lanjutan atau
menyediakan transportasi lain sampai ke tempat tujuan apabila tidak
ada moda transportasi selain angkutan udara;
c. dalam hal dialihkan kepada penerbangan berikutnya atau penerbangan
milik Badan Usaha Niaga Berjadwal lain, penumpang dibebaskan dari
biaya tambahan, termasuk peningkatan kelas pelayanan (up grading
class) atau apabila terjadi penurunan kelas atau sub kelas pelayanan,
maka terhadap penumpang wajib diberikan sisa uang kelebihan dari tiket
yang dibeli.

Pasal 11
Terhadap tidak terangkutnya penumpang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 9 huruf b, pengangkut wajib memberikan ganti kerugian berupa:
a. mengalihkan ke penerbangan lain tanpa membayar biaya tambahan;
danjatau
b. memberikan konsumsi, akomodasi, dan biaya transportasi apabila tidak
ada penerbangan lain ke tempat tujuan
(1) Dalam hal terjadi pembatalan penerbangan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 9 huruf c, pengangkut wajib memberitahukan kepada
penumpang paling lambat 7 (tujuh) hari kalender scbelum pelaksanaan
penerbangan.
(2) Pembatalan penerbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
pengangkut wajib mengembalikan seluruh uang tiket yang telah
dibayarkan oleh penumpang.
(3) Pembatalan penerbangan yang dilakukan kurang dari 7 (tujuh) hari
kelender sampai dengan waktu keberangkatan yang telah ditetapkan,
berlaku ketentuan Pasal 10 huruf b dan c.
(4) Pembatalan penerbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) apabila
badan usaha angkutan udara niaga berjadwal melakukan perubahan
jadwal penerbangan (retiming atau rescheduling).

Walaupun demikian sebaiknya anda juga membaca aturan lengkapnya, sesuai dibawah ini
PM_Hub_th_2011.pdf - 929 KB
Baca juga
km-no-25-tahun-2008.pdf - 929 KB